Monday, May 22, 2017

It's the Mujahadah that counts


"Ada suggestion lagu best tak?"

Aku tenung msg yang baru masuk. Tutup nota Flip-Flop sebentar dan fokus pada soalan member yang seorang ini. 

"Yang tak lagha"

Balas dia, tak sempat untuk aku tanya "lagu cemana"

Tersenyum baca permintaan ni. Maybe because I was once there.

In your shoes?




Semua orang ada *jahiliyyah masing-masing (jahiliyyah yang dimaksudkan adalah hal-hal selain Islam dan tidak membangkitkan iman). Tak semua dalam jalan DnT ini baik sejak azali, lahir-lahir terpelihara dari serangan jahiliyyah dan hal duniawi. Tak semua yang berada di jalan dakwah ini berlatar-belakangkan sekolah agama. Tak semua.

"Terkejut saya dengar kisah akak semua sebelum disentuh tarbiyyah, saya ingatkan akak-akak semua dari dulu baik belaka, tudung bidang 60",

Teringat satu ketika dahulu ada junior katakan ini ketika makan bersama. Terus flashback di saat awal disentuh tarbiyyah, Terbayang wajah-wajah yang sama-sama mahu berubah. Sama-sama menjadi saksi mujahadah setiap seorang dari kita :')

Ramai punya tanggapan yang silap pada budak usrah. Mereka ini bukanlah orang yang baik dan perasan baik. Tapi merekalah manusia yang selalu rasa mereka ini tidak baik,

"Sebab saya tak baik lah kot Allah sedarkan saya dengan jalan ini, dan sedar diri ini tak baiklah saya terus memilih jalan DnT untuk perbaiki diri."




Back to kisah diri sendiri,

Teringatlah masa Form 5 dulu first time dapat MP3. Hasil beli dengan duit sendiri. Itu je lah device yang senang nak sorok dari para warden (sedihlah MP3 pun dilarang huhu)

Punyalah semangat isi semua lagu dari komputer. Create new folder -- Malay folder, English folder.

Tibalah satu masa terjumpa folder nasheed dalam komputer. Terus copy ke MP3 tanpa fikir dua kali. Tindakan refleks, biasalah semangat gila sebab MP3 2GB hahh. Dulu-dulu tu kira besar dah 2GB tu haha. Maka wujudlah folder baru, "Soul"

Ceritanya, setiap kali bukak MP3 dan pandang folder Malay-English-Soul agak-agak tak tergaru ke hati kalau nak dengar lagu lagha tu. Macam "gulp" lah jugak. So, setiap kali bukak MP3 kisahnya memang akan terus ke folder "soul" (lagu-lagu nasheed, juz amma). Dengan bebudak bilik study terpengaruh dengan MP3 aku tu.

Lama-kelamaan taste genre terhadap lagu berubah, tanpa sedar.

Tak boleh lupa point ni sebab ini antara titik permulaan tarbiyyah dari Allah, yang selamatkan diri ni dari lagu-lagu lagha huu.

Mungkin ada orang rasa ini perkara biasa, like "hekeleh lagu je pun". Tapi sebab mujahadah setiap dari kita adalah berbeza. Susah juga nak tinggalkan lagu-lagu lama, kalau play semua lagu tu sekarang lyric dia pun masih ada dalam kepala boleh menyanyi lagi sampai habis (kenapalah dulu tak hafaz Quran T^T kalau tak mungkin dah khatam satu juzu')



"Kita nak puasa earphone. Tapi tak boleh. So might as well, dengar lagu berfaedah mungkin."

Aku taip padam, taip padam

"Osso cannn, ada benda yang kita tak boleh hilangkan terus. Mungkin perlu cari substitute dahulu. Lama-lama nanti mana tahu boleh puasa earphone pulak :p" - aku

Akhirnya hanya panjang itu yang aku reply.

Teringat analogi botol. Jika kita mahu buang isi keruhnya, jangan biarkan ia kosong. Carilah hal lebih baik yang dapat mengisinya. Kalau dibiarkan kosong takut-takut kita terjatuh ke jahiliyyah lama. Mencari benda yang suatu ketika dahulu pernah mengisi botol itu.

Kelakar pulak bila ingat balik, makin lama makin banyak lagu nasheed kita nak update tapi MP3 dah penuh, so sikit-sikit delete lagu dari folder English dengan Malay. Walaupun tak dengar pun lagu dari folder English and Malay tu, tapi 4 tahun kemudian baru betul-betul berjaya buang folder lagu yang tak berfaedah tu. Struggle membuang jahiliyyah diri.

Bila dapat msg dari kawan ini, tersenyum juga kerana teringatkan satu hadith Qudsi:

"Seorang hamba yang berusaha mendekatkan diri kepada-Ku dengan ibadah yang Aku wajibkan dan Aku sunnahkan maka Aku akan mencintainya. Bila Aku mencintainya, Aku menjadi telinganya untuk mendengar, matanya untuk melihat, tangannya untuk digerakkan, dan kakinya untuk berjalan. Apabila ia memanjatkan doa, Aku akan mengabulkan. Apabila ia memohon perlindungan, Aku pasti melindunginya. Aku tidak pernah ragu untuk melakukan sesuatu seperti keraguan-Ku ketika mencabut nyawa seorang hamba-Ku yang mukmin. Aku membenci apa yang dibencinya.” 
(HR. Imam Bukhari)

Not literally Allah menjadi telinga, mata, tangan dan kaki kita. Tapi bila Allah mencintai seseorang, Dia akan bimbing pancaindera kita kepada perkara-perkara kebaikan sahaja ^^ Bersyukurlah apabila hati kita tergaru-garu dan rasa mahu mengikis benda yang tak best tu. Boleh jadi itu adalah tanda kasih dan sayangnya Allah kepada kita.


"Not an easy one, but it's the mujahadah that counts."






2 comments:

  1. Ya rabbi I really like the picture. :D keep writing Cijan. You're inspiring people inshaAllah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. The last one tu ke akak? Aww kita pun suka! *emoji tutup muka*

      Aamiin, inshaaAllah ^^,

      Delete

Have you said Alhamdulillah today?