Thursday, June 16, 2016

"Bubble"


Mungkin ada yang pernah dengar, atau baru terdengar, atau lepas ni baru first time dengar (hahh ye ye ok shahizan)


Setiap dari kita ada "bubble diri" atau pernah dengar this one term "comfort zone". Tapi this "bubble" it's not like "comfort zone" or something. (Alaa never thought it would be so hard to describe this bubble-bubble thingy). Ok fine, "bubble". Mungkin bahasa kampungnya macam benda-benda pasal diri kita dan semuanya dalam linkungan bubble tu.




Tak semua orang boleh masuk bubble kita. Tak semua, melainkan kita izinkan dia masuk (like kita kongsi kisah hidup kita dengan dia). Dan tak mudah untuk masuk bubble orang untuk faham kehidupan dia. Vice versa.


Dan saya akui ini adalah satu struggle untuk mereka yang introvert.


Sepanjang saya cuba membuka ruang untuk akhawat masuk ke dalam buble saya, sangat banyak momen yang menyentuh melihat usaha-usaha mereka dalam menyantuni saya. Terlalu banyak yang mereka lakukan contohnya selalu dapat benda tiba-tiba atas katil T^T Saya faham masing-masing cuba untuk membuka ruang "bubble" mereka juga.


Didn't see that coming tho :')


Banyak yang saya belajar dari akhawat. Dari mereka lah saya belajar untuk menerima pelukan dan peluk mereka yang keresahan. Dulu rasa awkward tau nak buat benda-benda macam ni. Dan sekarang pun, masih belajar sebenarnya.


Dulu sangat tak reti pun nak sweet-sweet ni. Mungkin sebab tak suka fikir benda yang rumit. Mungkin juga diri ni kurang common sense hahaha this could be good (well sometimes bad too)


Sangat tak suka fikir benda yang tak penting. Kalau ditanya "macam mana hari ni?", Shahizan tends to tell the best things instead of bad one. Sebab shahizan ni cepat move on orangnya. Contohnya kalau hari tu ada benda memalukan yang dia dah buat, 10 minit kemudian dia dah lupa. Kecuali, ya kecuali kalau ada orang ingatkan dia.


Sebab tu waktu qadhaya kalau boleh taknak mula dulu. Sebab short term memory. 


Saya sedar dalam tarbiyyah ni perlu izinkan mereka masuk ke dalam bubble kita. Supaya mereka tahu cara terbaik untuk menegur bila mungkin iman sedang lemah.

Jambatan hati itu akan terbina,

Cepat atau lambat. Ada ketika ia perlukan usaha,

Ada masa ia datang sendiri.

Mungkin bila mana bubble kita adalah sama jenisnya.

Ya, ia datang sendiri.

Asifah jiddan, terutamanya kepada murabbi saya jika saya ini terlalu sukar untuk dibaca dan kepada akhawat atas banyaknya hak ukhuwah yang tidak tertunai.




Kenapa pun tulis semua ni? 

Mungkin sebab saya rasa ada yang struggle dalam memahami saya huhu

Walaupun saya rasa cara fikir kita tak jauh beza pun.


*******


"Jan, apa-apa yang awak cakap saya mesti fikir -- 'ohh macam ni rupanya cara budak engine berfikir'"


"HAHAHAHA tak baik tau generalized budak engine through kita. Classmate kita ada je yang penuh dengan emosi."


Boleh jadi jugak sebab kita dalam environment "budak engine" yang tipikalnya jenis buat macam tak kisah. Tapi ketahuilah, diam-diam mereka kisah. Cuma cara bergerak mereka dalam selesaikan masalah berbeza.


But, because we're different that's what makes us a good team :')

Kan?